oleh

Pemegang Saham Bank SulutGo Didesak Ganti Jeffry Dendeng Cs

MANADO, mejahijau.com – Koordinator SCW (Sulut Corruption Watch) Deswerd Zougira meminta para pemegang saham di PT (Persero) Bank Sulut Gorontalo segera mengganti jajaran Direksi pada RUPS (rapat umum pemegang saham) tahunan yang sedianya dilaksanakan, Senin, 02 Maret 2020.

“Tidak perlu menunggu hingga habis masa kerja pada September 2020 mendatang. Saat ini juga RUPS PT Bank SulutGo segera memutus ganti seluruh direksinya,” tandas Zougira kepada wartawan redaksi mejahijau.com, Minggu, 01 Maret 2020.

Adapun alasan SCW harus digantinya jajaran direksi mulai dari Direktur Utama Jeffery AM Dendeng, Meiky Taliwuna Direktur Kepatuhan, Machmud Turuis Direktur Pemasaran, Revino M Pepah Direktur Umum, dan Welan T Palilingan Direktur Operasional, karena telah terjadi hubungan yang tidak sehat antara sesama direksi yang berimplikasi pada penurunan kinerja bank yang berlogo daun nyiur melambai.

“Selama periode ini terjadi penurunan kinerja, baik pelayanan maupun jaringan PT Bank SulutGo. Selain itu tidak ada pengembangan produksi yang lebih visioner,” tandas pegiat anti korupsi ini.

Lanjut dipaparkan, pengawasan yang buruk dalam manajemen PT Bank SulutGo, merupakan contoh buruk yang seharusnya tidak perlu terjadi di bank tersebut.

Beberapa kasus kredit macet puluhan miliar rupiah, seperti terjadi di Cabang Boalemo, Limboto, dan Telaga tidak kunjung diselesaikan.

Dia juga meminta RUPS harus mampu menurunkan suku bunga pinjaman konsumtif yang terbilang paling tinggi dibanding bank lainnya. Pemberian insentif atau tunjangan kepada karyawan yang selama empat tahun ditiadakan.

Baca juga:  Olly: Nopember Harga Kopra Stabil..!!!

“Kredit macet terjadi cukup tinggi bahkan biaya operasional PT Bank SulutGo masih terbilang tinggi. Olehnya tidak heran perolehan laba 2019 hanya sekitar Rp 220 miliar saja dari target Rp 300 miliar,” ungkap Deswerd Zougira.

Oleh karena sejumlah permasalahan yang berpotensi menggerogoti permodalan serta kredibilitas bank tersebut, pihaknya menyarankan perlunya pergantian manajemen.

“Untuk menyelamatkan PT Bank SulutGo, saya sarankan RUPS merekomendasikan pergantian direksi. Direksi harus diisi oleh figur yang memahami betul dunia perbankan, dan juga mengenal baik kultur perekonomian masyarakat apalagi sebagai bank daerah,” katanya.

Deswerd Zougira mewanti-wanti usai pergantian direksi, para pemegang saham tidak menempatkan orang dari luar yang tidak kompeten menduduki pos-pos strategis di bank tersebut.

“Supaya tidak hanya menjadi beban, para pemegang saham tidak menempatkan orang dari luar yang tidak tahu apa-apa soal kultur perekonomian daerah,” tandasnya.

Lanjut dikatakan, pihaknya mengoleksi sejumlah pemegang saham di PT Bank SulutGo yang bakal merekomendasikan pergantian Jeffry Dendeng Cs dari manajemen bank daerah kebanggan warga Sulawesi Utara dan Gorontalo itu.

Seperti diketahui, rencana RUPS PT Bank SulutGO sedianya dilaksanakan Senin, 02 Maret 2020, di Yama Resort, Tondano, Minahasa.

Kepastian pelaksanaan RUPS yang sempat tertunda disampaikan Direktur Utama (Dirut) BSG Jeffry Dendeng kepada wartawan sejumlah wartawan.

“RUPS, Senin 02 Maret 2020,” kata Jeffry Dendeng.

Selentingan soal RUPS Luar Biasa, ditepis Pemegang Saham Pengendali (PSP), Gubernur Sulut Olly Dondokambey.

Baca juga:  Meski di Boikot, Bupati Elly Lasut Berusaha Jalin Komunikasi dengan Pemprov Sulut

“RUPS biasa, rutin,” jelas Olly.(ferry lesar/andi pusut/arya)

SUSUNAN PEMEGANG SAHAM PT BANK SULUT GORONTALO:

NO         PEMEGANG SAHAM                      NOMINAL SAHAM          SHARE

1              PEMPROV SULUT                             Rp  297 miliar                      36.64

2              PT MEGA CORPORA                        Rp  203 miliar                      24.90

3              PEMKAB BOALEMO                        Rp   47 miliar                       5.78

4              KOPKAR BANK SULUT                    Rp   36 miliar                       4.44

5              PEMKAB GORONTALO                   Rp   25 miliar                       3.17

6              PEMPROV GORONTALO                 Rp   24 miliar                       3.01

7              PEMKAB MINAHASA                      Rp   23 miliar                       2.87

8              PEMKOT BITUNG                             Rp   21 miliar                       2.67

9              PEMKOT MANADO                         Rp   20 miliar                       2.45

10           PEMKAB POHUWATO                    Rp   17 miliar                       2.14

11           PEMKAB BOL.MONG                      Rp   15 miliar                       1.95

12           PEMKOT GORONTALO                   Rp   14 miliar                       1.72

13           PEMKAB GORONTALO UTARA   Rp   13 miliar                       1.62

14           PEMKAB SANGIHE                           Rp   11 miliar                       1.45

15           PEMKOT KOTAMOBAGU              Rp   7,6  miliar                     0.94

16           PEMKAB BONE BOLANGO            Rp   7,0 miliar                      0.86

17           PEMKAB BOLMUT                           Rp   5,0 miliar                      0.61

18           PEMKOT TOMOHON                      Rp   4,8 miliar                      0.60

19           PEMKAB MINUT                               Rp   4,5 miliar                      0.56

20           PEMKAB SITARO                              Rp   3,7 miliar                      0.46

21           PEMKAB MINSEL                              Rp   3,7 miliar                      0.46

22           PEMKAB MITRA                                Rp   3,0 miliar                      0.37

23           PEMKAB BOLSEL                              Rp   2,9 miliar                      0.36

24           PEMKAB BOLTIM                             Rp   1,0 miliar                       0.12

25           PEMKAB TALAUD                             Rp  234 juta 0.03

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed