oleh

dr Terawan Datang, Manado Steril dari Virus Corona

MANADO, mejahijau.com – Setibanya di Kota Manado, Minggu, 26 Januari 2020, sekira pukul 17.00 Wita, Menteri Kesehatan (Menkes) RI dr Terawan Agus Putranto langsung meninjau pasien yang diduga terkena Virus Corona di ruang isolasi Irene F di RSUP Kandou Manado.

Menurut dr Terawan, virus akan masuk jika daya tahan tubuh kita lemah. Oleh karena itu, Kementerian Kesehatan RI selalu galakkan gerakan masyarakat hidup sehat.

“Semua virus berbahaya. Mari jaga diri dan kesehatan. Berdoa supaya tidak datang di Indonesia,” ujar dr Terawan saat press conference di RSUP Kandou Manado.

Lanjut dikatakan, turis yang datang tidak masalah. Karena mereka telah di clear semua dari kesehatan.

“Tak usah takut. Karena kami terus mengutamakan kesigapan dan memantau pintu masuk. Kita lakukan pengawasan dengan termal cek yang siaga dengan cukup aparat kesehatan,” jelas Menkes dr Terawan.

dr Terawan mengaku menengok langsung pasien yang diisolasi di RSUP Kandou. Pasien memang tidak nyaman karena habis perjalanan jauh dari China.

Baca juga:  Awal Bulan Kantor Pos Kerap Padat Pensiunan, Camat Lybi Supit Ingatkan Bahaya Covid-19

Karena merasa tidak nyaman, si pasien secara sadar mendatangi rumah sakit untuk melakukan peninjauan, pengecekan, kemudian diisolasi, dan ternyata kemudian sekarang membaik.

“Tidak ada demam, tidak ada batuk, pilek, tidak ada sesak napas dan sudah sembuh. Tetapi dia dengan rela mau di cek terus,” ungkap dr Terawan.

Sikap seperti itu, menurut Menkes RI, adalah sikap luar biasa. Masyarakat punya kesadaran yang luar biasa, tidak panik, everything ok, tapi pengecekan tetap jalan terus.

“Orang ini sadar akan dirinya. Dia ingin di clear, dan harus bersih. Kami akan mengikuti meskipun secara klinis tidak ada. Saat ini tinggal menunggu karena bahan lab-nya sudah dikirm di Balitbangkes yang kita anggap paling akurat,” urai dr Terawan.

Terkait kabar tujuh (7) warga yang diduga terkena Virus Corona, Menkes dr Terawan menjelaskan, mereka adalah 0rang-orang yang di screnning (deteksi dini ), dan diperiksa di pesawat.

Baca juga:  Parapaga Himbau Masyarakat Tingkatkan Pola Hidup Sehat

“Kami telah periksa di pesawat. Itu juga hasil kesadaran dari teman-teman di China. Karena mereka sebelum memberangkatkan orang, kesehatan screnning duluan meskipun mereka mau rekreasi di sini (Indonesia),” jelas dr Terawan.

“Ketujuh orang ini sebenarnya kelewatan clearence di China. Namun langsung terkontak di sini, dan kami melakukan pengecekan. Kita semua langsung siaga dan periksa, dan ternyata negatif,” tandasnya.

Menkes menandaskan, setiap ada berita pasti dirinya langsung dicek sendiri. Begitu juga berita yang ada di Kota Makasar, Provinsi Sulawesi Selatan.

“Saya langsung cek sendiri melihat kondisi di lapangan dan melihat bagaimana kesiapsiagaan jajaran saya dan stakeholder terkait. Kolaborasi yang harus kita bangun!,” cetusnya.

Dikatakan, Kementerian Kesehatan berkomitmen siap menjaga serta melindungi seluruh masyarakat. Hingga kini masyarakat Indonesia belum ada yang terkena Virus Corona.

“Sampai sekarang ini, detik ini, belum ada! Dan doa kita jangan ada..!! Mari kita sama-sama berdoa supaya tidak ada yang masuk,” pungkasnya.(arya/vanny)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed