oleh

Perbaikan Ruas Manado-Bitung Rp 17, 4 Miliar Dikeluhkan

MANADO, mejahijau.com – Proyek perbaikan jalan Manado–Minut-Bitung yang dikerjakan PT Sintra Jaya dikeluhkan warga. Pekerjaan berbanderol Rp 17, 4 miliar bersumber dari APBN 2018 itu, meski sudah dikerjakan justru seolah tak banyak berubah.

Pasalnya kerusakan di beberapa titik jalan masih penuh dihiasi lubang-lubang menganga. Itu terlihat di sekitar jalur Desa Kemah sampai di Desa Langsot. Selain itu, banyak juga kejanggalan pada pekerjaan yang terkesan dikerjakan asal jadi.

Mendapat sorotan warga masyarakat

Mirisnya proyek dalam pengawasan TP4D (Tim Pengawal dan Pengaman Pemerintah dan Pembangunan Daerah) Kejaksaan Tinggi Sulut, pada badan jalan terpantau di beberapa titik terpecah-pecah. Di sisi kiri-kanan jalan juga tak ada pengaman jalan hingga punggung jalan terbelah-belah.

Baca juga:  Menteri PUPR Diminta Obyektif Pengisian Pejabat di BPJN XV

Beberapa bagian tampak ada pengaman namun keretakan terlihat dimana-mana. Seperti sejumlah pekerjaan infrastruktur lainnya, kembali Badan Pengelola Jalan Nasional (BPJN) XV yang dipimpin DR Triono Junoasmono ST MT menuai kritik pedas.

Seperti dituturkan Jemmy Pangau kepada mejahijau.com, pekerjaan ruas jalan bersumber dari APBN 2018 itu terkesan seperti tidak dikerjakan apa-apa. Sebab kalau dikerjakan, pasti tidak dikeluhkan oleh masyarakat.

“Kalau pekerjaannya bagus, pasti tidak dikeluhkan masyarakat. Tetapi warga Kemah sampai Langsot mempelototi pekerjaan tersebut. Seharusnya Kepala BPJN XV mengawasi serius semua kegiatannya,” tutur Pangau, Selasa (05/02/2019).

Sungguh memilukan pekerjaan BPJN XV

Menurut salah satu pimpinan organisasi adat di daerah ini, Jemmy Pangau mengatakan, pihaknya akan memproses pekerjaan yang dikerjakan tak beres ini. Kalau perlu sampai melakukan demo terhadap kinerja Kepala BPJN XV DR Triono Junoasmono.

Baca juga:  Triliunan Aset Pemprov Sulut Segera Ditertibkan

Lucunya Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Ichwan dikonfirmasi enggan menjawab panggilan selular. Namun Kepala BPJN XV Triono Junoasmono ST MT dikonfirmasi melalui Kusnaedi selaku Kepala Tata Usaha BPJN XV mengakui kalau pekerjaan dimaksud mengalami sedikit kendala.

Pekerjaan proyek BPJN XV sungguh memprihatinkan.

“Memang ada kendala sedikit pada pengadaan material. Perusahaan AMP maunya dibeli dalam jumlah besar, sementara kontaktor butuh sesuai keperluan proyeknya saja,” ujar Kusnaedi dikonfirmasi mejahijau.com, Selasa (05/02/2019.

Lanjut dikatakan, proyek tersebut kini masih tahap pemeliharaan pihak kontraktor pelaksana. Sehingga masih ada waktu untuk dilakukan perbaikan-perbaikan seperlunya.(vanny)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed