oleh

Tetap Gigih di Antara Teror dan Ancaman Pembunuhan

MANADO, mejahijau.com – Bicara perjuangan membela kaum perempuan, anak, serta masyarakat miskin, berhasil mengantar Jull Takaliuang ke pentas Internasional.

Perempuan ini menapak kakinya ke salah satu ruang di kantor PBB, New York City. Ia diumumkan berhak sebagai penerima penghargaan N-Peace Awards 2015 kategori Untold Stories: Woman Transforming their Communities.

Kesehariannya, sosok Jull Takaliuang sangat sederhana. Menaruh perhatian serius kalau bicara soal ibu, anak, dan rakyat yang termajinalkan.

Sosok ini garang mempelototi soal lingkungan hidup yang terabaikan oleh ulah kaum feodal. Ia salah satu aktivis perempuan terbilang cukup dikenal seantero pelosok wilayah Sulawesi Utara.

Tak jarang perjalanannya Jull menerima cibiran. Meski begitu, ia terus ngotot demi tegaknya suatu keadilan dan kelayakan hidup manusia.

Pelak saja puluhan tahun perjalannya, berbagai pengalaman traumatik, aneka teror, hingga secara terang-terangan menerima ancaman pembunuhan, semua tak mampu membuatnya surut.

Pergulatan sepenuh hati selama 17 tahun bersama masyarakat tertindas untuk kelayakan hak-hak mereka, akhirnya membuahkan piagam N-Peace Awards di PBB.

N-Peace Awards itu sendiri merupakan penghargaan khusus kepada perempuan yang memperjuangkan perdamaian dan menciptakan perubahan dari akar rumput hingga tingkat nasional di kawasan Asia.

Jull Takaliuang saat menerima penghargaan internasional atas jerih payah membela kaum tertindas.

“Saya pernah dicekik anggota paramiliter saat kasus Buyat. Itu terjadi saat putusan pengadilan Rignolda Djamaluddin tahun 2007 silam,” kenang Jull.

Setelah itu di kasus PT MSM/TTN, perempuan ini dijadikan tahanan rumah. Suatu ketika ia pernah diserempet hingga nyaris masuk got. Mobilnya juga pernah trang-terangan diancam mau dibakar.

Takutkah dia? Ternyata tidak..!!

“Rasa takut hanya akan membuat kita tidak dapat berbuat apa-apa. Namun begitu, kita tetap perlu waspada,” cetusnya.

Ikwal kiprahnya, sejak tahun 2004 telah intens melakukan advokasi lingkungan bersama Yayasan Suara Nurani di program perempuan. Kemudian mengadvokasi kasus Buyat. Karena, setelah hasil pemeriksaan, dari 100-an orang pekerja yang diperiksa, 70% indikasinya adalah keracunan.

Setelah advokasi di Buyat, ia terlibat advokasi warga di sekitar tambang Maeres Soputan Mining (MSM). Di situ dia pernah jadi tahanan rumah. Selain itu, ia menangani kasus ilegal logging di Desa Lihunu, pulau Bangka. Waktu itu, warga kekurangan air, tiba-tiba ada yang melakukan ilegal logging, sekitar tahun 2005-2006.

Baca juga:  Kapolres Minahasa Jamin Investasi di Wilayah Hukumnya Aman

“Dari kasus-kasus tadi, saya melihat luar biasanya berperang melawan korporasi. Karena, mereka menggunakan seluruh kekuatan untuk menyerang balik perjuangan kami,” kata Jull.

 

Melawan Korporasi-korporasi Besar

Berperang melawan korporasi besar tidaklah mudah. Namun kegigihan perlawanan yang ditunjukan sosok aktivis satu ini tak dapat dipandang sebelah mata.

Kendati di tingkatan lokal hingga nasional ia sering dianggap sebagai musuh, karena menolak pembangunan yang berdampak buruk bagi lingkungan dan masyarakat serta dipandang berseberangan dengan pemerintah, namun di dunia internasional perjuanganya mendapatkan apresiasi.

“Selama konsep kesejahteraan antara pemerintah dengan masyarakat tidak ketemu, di situ akan terjadi persoalan. Di situ pula saya melawan,” ungkapnya.

Lanjut dikatakan, pertambangan memiliki dampak yang bisa merasuk ke semua sendi kehidupan. Setelah lingkungan rusak, manusia juga akan terkena dampaknya. Ini sebabnya kata dia, penting tetap ada orang yang konsisten, dan berkomitmen berjuang menyelamatkan lingkungan. Kalau tidak tulus, maka tidak pernah ada advokasi untuk masyarakat yang berjalan baik.

Kendati banyak klaim mengatakan bahwa industri pertambangan identik dengan investasi dan mendatangkan keuntungan bagi masyarakat. Justru menurutnya dengan adanya tambang, masyarakat akan kehilangan keseimbangan.

“Saya tidak pernah lihat keuntungannya. Kalau merugikan, iya. Masyarakat hanya dijanjikan bahwa tambang akan membuka lapangan pekerjaan, meningkatkan kesejahteraan, akan membuka akses jalan. Saya tidak melihat adanya kesempatan masyarakat untuk bertumbuh sesuai dengan kemampuannya,” kritik dia.

Mari kita lihat, lanjut dia, di mana transparansi royalti pertambangan? Siapa yang terima dan dimanfaatkan untuk apa?

“Kalau bicara royalti pertambangan, saya tidak yakin. Lihat saja di daerah-daerah lain yang banyak industri pertambangannya, Kalimantan, Bangka-Belitung hingga Papua, sejauh mana masyarakat di sana sejahtera,” tantang Jull.

Bukan berarti kita tidak mensyukuri tambang yang ada, katanya, tapi di saat teknologi kita belum bisa mereduksi dan mengatasi dampak buruk tambang bagi lingkungan dan masyarakat, kenapa harus dipertahankan?

Baca juga:  Pemerintah Desa Pakuure Salurkan 81 Unit Mesin Paras dan 60 Sprayer

“Sekarang masih ada sektor-sektor yang lebih ramah lingkungan yang bisa dimajukan. Di Sulut, misalnya, potensi perikanan bisa mencapai Rp900 miliar per tahun. Itu belum dikembangkan,” ujarnya.

Menurut Jull, hingga saat ini, masyarakat masih harus terus banyak berjuang supaya keadilan bisa diperoleh, karena mafia hukum ada di mana-mana.

 

Melangkah ke DPD RI

Juli 2018 masyarakat Desa Tiberias, Kabupaten Bolaang Mongondow meminta Jull Takaliuang maju sebagai calon Anggota DPD RI, karena mereka percaya sosok aktivis satu ini mampu membawa aspirasi mereka ke Senayan.

“Belum menjadi Anggota DPD RI saja, dia sudah berjuang bersama dengan kami, apalagi kalau terpilih. Dan kami siap mengantar Ibu Jull ke Senayan,” teriak mereka.

Selasa, 31 Juli 2018 ratusan orang pun berkumpul di kediaman aktivis HAM dan Lingkungan Hidup Sulut ini, di Manado, mendeklarasikannya untuk maju sebagai calon Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Dapil Sulawesi Utara.

Hadir dalam deklarasi itu mayoritas kaum tertindas. Ada yang dari Pulau Bangka, Minahasa Utara, warga Candi, Kota Bitung, lalu warga Desa Tiberias. Tak ketinggalan puluhan pedagang di pantai Malalayang yang tergusur.

Seperti dilansir barta1.com, Jull mengatakan, ada tiga aspek perjuangan yang akan dilakukan jika kelak ia duduk di DPD RI.

Pertama, berjuang terkait persoalan-persoalan lingkungan hidup. Kedua, perjuangan untuk perempuan dan perlindungan anak. Ketiga, tetap memperjuangan pemberantasan korupsi di negeri ini.

“Semua itu garis perjuangan yang sudah saya lakukan jauh sebelum mencalonkan diri ke DPD RI. Artinya, saya tetap konsisten dengan perjuangan rakyat yang saya bela sampai hari ini,” tandasnya.

Mengapa saya selalu ingin membela masyarakat? Karena, kesederhanaan masyarakat itu yang membuat saya semakin berupaya untuk menolong mereka dalam semua situasi.

“Itu membuat saya menjadi kuat. Terkadang, saya merasa tidak mampu dan buntu. Tapi, ketika melihat orang berurai air mata, dalam ketidakmampuannya, saya pasti akan jadi lebih kuat dari dia,” tutupnya.(*vanny)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed